Blogger: Jalan Pintas untuk Menjadi "Wartawan"


27 Oktober adalah hari blogger nasional. Dulu blogger hanya dipandang sebelah mata, namun kini blogger bisa menjadi profesi yang menjanjikan. Alhamdulillah ALlah mempertemukan saya dengan dunia yang satu ini...

Bagaimana awalnya?

Berawal dari hobi membaca dan ngumpulin buku, saya mulai suka menulis. Hingga akhirnya terjun di dunia literasi yang satu ini. Mulai dari nulis cerpen untuk koran, majalah, hingga buku. Keasyikan ini merambah ke dunia blog. Saya mengenal dunia blog sejak jaman multiply.

Banyak yang bertanya, kenapa kok suka isi blog? Tiap nulis dibayar ya?

Bukan.. bukan masalah uang. Blog adalah rumah di dunia maya yang kita rawat dan biayai sendiri. Beda dengan koran, majalah, atau buku yang kalau kita nulis dapat honor. Jadi banyak yang tanya, kenapa nggak dibayar kok terus saja nulis? Sekali lagi, bukan masalah uang.

Bahagia itu masalah hati, bukan uang. Entah kenapa ada rasa senang ketika tulisan dibaca teman, diapresiasi, dan ada teman baru yang menghubungi setelah membaca tulisan saya. selain itu saya percaya cerita bisa menginspirasi, mengubah sikap, hidup bahkan dunia. Untuk itulah perlunya blog yang tak pernah menolak tulisan kita.

Saya jadi ingat dengan tagline dari TED yaitu Ideas Worth Spreading. Ide lebih bermanfaat jika disebarkan. Sama halnya ilmu lebih bermanfaat jika disebarkan, kenapa? Karena dengan itu ilmu dapat berkembang.



Selain itu, alasan lain saya ngeblog adalah dulu ketika kecil saya ingin sekali jadi wartawan. Liputan berkalung id card, membaca recorder, catatan, dan kamera. Kelihatan keren.

Mana, buku bacaan saya ketika kecil Lima Sekawan, Trio Detektif, Conan, dan cerita detektif lainnya. Seru kali ya kalau bisa ikut investigasi, nyamar jadi orang lain agar berita yang kita tulis lebih valid, mempertajam angle, liputan ke berbagai daerah, bertemu orang hebat, ikut dalam rekonstruksi adegan, dan tulisan kita setiap hari terpampang di di koran.

Namun keinginan ini surut karena ada syarat SIM C. Yaiyalah wartawan itu butuh cepat, lha saya tidak bisa motoran. Masak kalau mau liputan harus ngangkot atau nggojek?

Tapi Alhamdulillah sekitar 5 bulan ini bisa motoran. Namun kalau dilihat dari umur, saya dah expired kalau daftar jadi wartawan.

Meski tidak menjadi wartawan beneran, saya sangat bersyukur bisa jadi “wartawan” untuk blog saya.
Setelah membaca tentang self empowerment dan Neuro Linguistic Programming (NLP), saya berdamai dengan mimpi yang tak mungkin saya capai tersebut dan menerima kemampuan saya saat ini. Berdamai untuk tidak sedih karena tidak jadi wartawan dan bersyukur bisa jadi blogger. Selain itu juga lebih condong ke kemampuan untuk memberdayakan diri utuk lebih produktif.

Allah tahu sejauh mana kemapuan saya, saya tidak yakin bisa lihat investigasi yang berdarah, wong lihat film pembunuhan saya nggak mau. Saya juga tidka mungkin melakukan penyamaran untuk mencari berita, saya tidak pintar acting. Selain itu saya tidak mungkin juga melakukan penyelidikan pembunuha, terlalu beresiko. Hehhe…

Jadi rejeki saya buat jadi “wartawan” hanya seputar liputan ke event, mereview tempat wisata, dan tempat makan, review produk, serta berbagai kegiatan lain yang “aman”.Tak hanya itu, saya juga bisa bertemu dengan sesama blogger.

Bedanya adalah saya tidak perlu SIM C, saya bisa naik gojek, trus tulisan tidak harus resmi seperti di koran, bisa seperti nulis diary yang ada humornya, ada sedihnya, dan ada senangnya. Satu lagi yang tak kalah penting. Saya bebas pasang foto sebanyak-banyaknya di tulisan. Hehehe… *mbakmbaknarsis.





Latest
Previous
Next Post »

11 comments

Write comments
29 October 2017 at 16:13 delete

Yeayyyy... super hepiii jadi bloger 😆😆😆
--bukanbocahbiasa(dot)com--

Reply
avatar
30 October 2017 at 06:18 delete

Blogger kan kayak wartawan tapi yang diupload foto-foto cantik dan menawan hati

Reply
avatar
dwi sari
AUTHOR
30 October 2017 at 11:34 delete

Mbak ..foto yg di atas itu di mana ya? Serasa lg nobgkrong manjah di Central Park, NY eaaa :))))

Btw aku dulu bisa motoran, tp sm ortu nggak diijinkan bikin SIM C haha, anak wedok siji2'ne opo *lah kok jd tjurhaaat aku*

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
30 October 2017 at 13:05 delete

Dulu mah gak pernah kepikiran bakal dapat uang dari ngeblog :D hehehe.. Selamat hari blogger (telat)

Reply
avatar
31 October 2017 at 07:23 delete

foto yang di atas pas di Petronas Malaysia Mbak...
wah kebalikan ya... saya dulu juga g boleh karena peremouan... tapi merayu terus menerus.. alhamdulillah boleh...

Reply
avatar
31 October 2017 at 07:30 delete

betulblog yang kita rawat menghasilkan hehhe.... alhamdulillah ... selamat hari blogger Mbak LIna...

Reply
avatar
Zahrah Nida
AUTHOR
14 November 2017 at 05:24 delete

Semangat terus kak Zie!

Aku juga merasakan kok bagaimana menulis di blog, meski tidak dibayar...malah mengeluarkan uang, tapi bahagia luar biasa :)

Reply
avatar
18 November 2017 at 22:08 delete

selamat menjadi wartawan untuk blog sendiri mbak :). Semoga kita tetap konsisten di jalan penulis

Reply
avatar

Senang sekali jika teman-teman berbagi komentar di lapak saya :)

EmoticonEmoticon

Bukuku

Bukuku